Partime Job

There was an error in this gadget

Wednesday, 27 June 2012

Bau busuk bawa petanda



PASIR MAS – Bau busuk dari guni yang terletak di tepi sawah membawa kepada penemuan mayat seorang lelaki di Kampung Kiat,Gaung, petang semalam.

Seorang pemandu jentera pembajak sawah berkata, dia tidak menyangka bau busuk itu adalah mayat.

Mayat ini difahamkan dijumpainya kira-kira jam 1.30 petang di dalam semak bersebelahan sawah ketika pemandu jentera berkenaan sedang menjalankan kerja-kerja membajak bersama dua lagi rakannya.

Setelah terhidu bau busuk itu mereka curiga lantas memberhentikan kerja-kerja membajak dan mencari puncanya dan dikejutkan dengan penemuan sebuah guni di dalam semak berhampiran.

Penduduk yang mula-mula membuat pemeriksaan ke atas guni itu, Che Basri Abdul Rahman, 49, berkata dia diberitahu adiknya, Man, menerusi telefon berkenaan bau busuk di tempat kejadian.

Dia kemudiannya ke tempat kejadian setelah dimaklumkan tentang perkara itu.

“Adik menghubungi saya dan memaklumkan tentang bau busuk ketika sedang membajak sawah dan dipercayai bau itu datang dari sebuah guni terletak di dalam semak.

“Mereka curiga dan mengesyaki sesuatu serta tidak berani untuk membuka guni berkenaan untuk mengetahui isi kandungannya,” katanya ketika ditemui.

Dia yang juga Ketua Biro Pertubuhan Penyelamat dan Komunikasi Kelantan (Res’K) berkata, adiknya memaklumkan mengenai perkara itu kepadanya memandangkan dia tidak tahu apa harus
dilakukan.

Setelah tiba di tempat dimaksudkan, dia mendapati sebuah guni bertali berada di dalam semak dan mahu membukanya bagi melihat isi kandungannya tetapi membatalkan hasrat itu setelah mengamatinya.

“Apabila memerhatikan guni itu dari luar pun saya sudah nampak seperti susuk badan manusia, jadi saya membatalkan hasrat membukanya sebaliknya menghubungi polis,” katanya.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Pasir Mas Asisten Komisonar Haliluddin Rahim ketika dihubungi mengesahkan menerima laporan dan akan menjalankan siasatan lanjut berkaitan kes berkenaan.

sumber : sinarharian

No comments: